Pengaruh Indonesia dalam Muzik dan Filem Malaysia (1)

30 April 2003

Pengaruh Indonesia dalam Muzik dan Filem Malaysia (1)

Pagi ini dalam perjalanan dari Alor Gajah ke Masjid Tanah, Melaka, aku mendengar sebuah lagu lama yang berkumandang dari Radio Melaka (RMM). Lagu itu cukup popular di Indonesia pada tahun 70-an, judulnya: "Sendiri" nyanyian Bimbo, hasil karya Titiek Puspa. Untuk lirik lengkapnya cuba klik di sini

Tapi pagi ini lagu itu dinyanyikan oleh penyanyi Malaysia yang juga popular tahun 70-an, Dhalan Zainuddin. Dhalan memang popular kerana menyanyikan lagu-lagu Bimbo seperti: "Ballada Seorang Biduan" (yang diubah judulnya "Kisah Seorang Biduan"), dan "Abang Beca". Lagu "Sendiri" ini juga diubah sedikit liriknya "Kini hilang menusuk dan sendu" menjadi "Kini hilang menusuk dan sedih".

Ketika itu istilah "Ballada" belum popular di Malaysia, begitu juga perkataan "sendu". Tapi kini istilah-istilah yang dulunya hanya popular di Indonesia, juga telah popular di Malaysia. Maka tidak hairaran kalau judul-judul lagu di Malaysia kini ada yang menggunakan perkataan-perkataan: "legenda" (tapi masih ada yang baca "lagenda"), "epik", "bisa" "kidung", "tembang", "pasrah" dan banyak lagi.

Bahkan ada yang menciduk bulat-bulat, misalnya: "Bernafas dalam Lumpur" dari kumpulan Wing, diambil dari judul filem Indonesia tahun 1970 yang dibintangi oleh Suzanna. Nama Farouk mulai populer ketika bermain dalam film 'Bernafas dalam Lumpur' ini arahan sutradara Turino Djunaidy (1970), yang juga menampilkan Rachmat Hidayat. Film Indonesia pertama yang menonjolkan adegan seks ini dianggap sebagai film yang memicu kebangkitan produksi film di era 1970-an.



Tahun 2002 yang lalu, disiarkan iklan sebuah drama TV berjudul "Tirai Kasih yang Terkoyak". akan ditayangkan. Sayang aku tak sempat meyaksikan tayangannya. Maka aku teringat pada tahun 1999 di Indonesia disiarkan sinetron dengan judul yang sama disutradarai oleh Ismail Subardjo. Saya masih menyimpan T-Shirt "Tirai Kasih Yang Terkoyak" ini yang dihadiahkan oleh Pak Ismail sendiri.

Begitu juga, kumpulan Sweet Charity dari Singapura pernah popular dengan lagu Ebiet G Ade "Camelia". Penyanyi-penyanyi dangdut Malaysia popular dengan menciduk lagu-lagu dangdut Indonesia. Istilah dangdut itu sendiri adalah buatan Indonesia.

Bahkan Siti Nurhaliza menyanyikan lagu "Tiga Malam" yakni lagu yang dinyanyikan oleh Lilis Suryani tahun 60-an. Agak lucu juga bila kita mendengar Siti menyanyikan lagu "Lagu Untukmu", perkataan "sewindu" dalam lirik lagu tersebut di tukar menjadi "serindu".
Share on : Facebook Twitter Google+